16
Nov
08

Deteksi Kanker Payudara Sendiri Pun Bisa!

SEJUMLAH wanita yang hadir dalam seminar “Embrace Life with Breast Cancer” di CityWalk Sudirman, Jakarta, Rabu (12/11), merupakan mantan penderita kanker payudara. Setelah bertutur betapa susah payahnya melalui masa-masa penyembuhan, mereka berharap tak ada lagi wanita-wanita yang menderita kanker payudara dalam kategori ganas.

“Saya berdoa, cukup Gusti, saya saja yang mengalami penyakit ini. Sakit sekali. Mahal pula,” ujar Enny Hardjanto, mantan penderita kanker payudara yang bersaksi bagaimana dirinya bertahan dalam masa-masa penyembuhan.

Menurut spesialis bedah tumor dari RSCM, dr Erwin Danil Yulian, Sp B (K) Onk, walaupun makin banyak kanker payudara yang didiagnosis pada stadium dini, masih banyak wanita yang datang dengan stadium lanjut.

Dengan kondisi seperti ini, sulit sekali untuk mencari cara penanganan dan penyembuhan yang mudah dan tak menyakitkan. Kemoterapi bahkan operasi menjadi jalan keluarnya. Padahal, bila mereka datang pada kondisi jinak, pengobatannya akan menjadi lebih mudah.

“Yang penting ingat, deteksi dini,” tutur Erwin seusai seminar berlangsung.

Deteksi dini yang dimaksud Erwin sangat mudah. Wanita bisa melakukan “Sadari” atau periksa sendiri di rumah masing-masing untuk mengetahui apakah ada cikal bakal tumor atau kanker di payudaranya.

Pemeriksaan ini dapat dilakukan dengan cara mengangkat tangan kiri ke atas lalu meraba payudara sebelah kiri dengan cara memutar, sentrifugal atau sentripetal. Begitu juga dengan payudara sebelah kanan.

“Kalau menemukan benjolan, segera periksa. Jangan main-main. Biasanya langsung akan diperiksa klinis dan kalau perlu USG,” ujar Erwin.

Memang, menurut Erwin, benjolan wajar ditemukan pada payudara wanita apalagi menjelang masa menstruasi. Namun, jika hal itu menjadi sesuatu yang tetap ada,  Erwin meminta para wanita untuk segera memeriksakan diri ke dokter.

Tren  meningkat

Meski belum dapat mengungkapkan jumlah pasti penderita kanker payudara di RSCM, Erwin mengatakan tren kanker payudara pada tahun ini meningkat dibandingkan tahun 2007. Hal ini dilihat dari meningkatnya penderita dari kalangan ekonomi lemah yang tak dapat berobat ke negara-negara tetangga.

“Mereka tetap dioperasi di sini (di RSCM),” ujar Erwin.

Selain itu, cakupan umur para penderita juga melebar. Jika dulu para penderita yang datang pertama kali terdeteksi mengidap kanker payudara umumnya berumur 40-46 tahun, RSCM mencatat seorang wanita muda berumur 24 tahun telah didiagnosis mengidap kanker.

Namun, Erwin menyatakan, jumlah penderita kanker payudara stadium dini yang datang memeriksakan diri juga bertambah. Hal ini tentu saja karena dukungan sosialisasi dan kampanye pencegahan kanker payudara yang makin intens.


0 Responses to “Deteksi Kanker Payudara Sendiri Pun Bisa!”



  1. Tinggalkan sebuah Komentar

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s


%d blogger menyukai ini: